Sabtu, 23 Juli 2016

Harapan? (Love Story)

Share





Hai, namaku Fadli, aku anak SMAN Taruna Bangsa. Aku sekarang sudah duduk di kelas 12, sudah mau lulus yaa (ciee lulus :D). Sebentar lagi memang waktunya UN sih, dan juga seleksi masuk perguruan tinggi, aku sangat berharap bisa masuk ke perguruan tinggi pilihan favoritku. 

Oh iya, aku punya seorang gebetan, eh bukan gebetan sih, yaa sebatas temen deket aja deh kayaknya --, ya gitu deh apapun itu. Namanya Meli, ia wanita yang cantik, putih, berkerudung, dan agak tinggi, meski gak lebih tinggi dari aku sih hehe, badannya bagus tapi agak kurus, bentuk kepalanya bulat, bibir tipis, dan matanya agak bulat juga, dia orangnya baik, asik, mudah bergaul, lucu, dan suka ngobrol. Entah mengapa mungkin itulah yang pertama kali kupikirkan saat awal bertemu dengannya, sekarang sudah satu tahun aku mengenalnya dan mungkin sudah dibilang dekat ya dibanding dengan yang lain. Kenapa? karena awalnya kan aku sering nonton anime dan film, terus dia juga suka, jadi ya dia klo minta anime atai film ya ke aku sih atau sebaliknya hehehe :D. Ya gara2 itu mungkin kita bisa saling berbagi, nonton bareng, ngobrol bareng, juga kita tuh suka smsan. Entah kenapa setiap hari (gak setiap hari juga sih) Meli sering banget gitu sms aku mulai dari nanya tugas, minta ini mintai itu, sampe curhat tentang yang dia alami dan masih banyak lagi lah pokoknya. Karena aku juga punya perasaan ke Meli ya aku tanggepin balik aja, aku pake emot, akhirnya dia juga sering pake emot wkwk, itu semua berjalan seiring waktu dalam dua tahun ini. 

Yaa mungkin itulah kedekatanku dengan Meli dua tahun ini. Tapi aku gak tahu perasaan dia ke aku itu seperti apa, aku sempet ngira dia sms terus aku tuh gara2 dia suka sama aku, tapi mungkin aja engga, itu akunya aja yang kegeeran sih dan terlalu berharap. Aku belum pernah bilang ke Meli soal perasaan aku ke dia sih, mungin gara2 tadi aku kepedean.

Sekarang sudah dua tahun, aku dan Meli jadi seperti menjauh gitu, dia juga jarang banget sms, klo aku sms ya paling jawab seadanya, klo ketemu di jalan juga biasanya nyapa sekarang engga, biasanya dia minta apa2 ke aku tapi sekarang ke orang lain, kan jadi sedih L, tapi aku mencoba sabar aja sih, meskipun negative thinking tapi aku yaa hadapi aja dengan positif, mungkin itu semua juga ada maksudnya iya gak. Hmmm ini udah mau UN tapi pikiranku masih kemana2, malah memikirkan hal yang seperti itu, apa gara2 aku gak pernah nembak? Gak pernah bilang gitu? Terus aku harus nembak? Saat2 seperti ini? Gak akan ganggu konsentrasi? Hmmm.. ku gak peduli pokoknya aku harus bilang..

Tapi gak pernah sempet huhu L..
Perasaanku sama Meli tuh udah memuncak banget soalnya, seakan aku tuh ingin terus didekatnya gitu, aku nyadar ini cinta monyet tapi aku juga gak akan mengabaikan si monyet yang mungkin nanti dia bisa jadi gede dan dewasa. Dua minggu sebelum UN, aku memberanikan diri tuk bilang padanya, saat itu di hari selasa saat sedang piket karena kita piketnya di hari yang sama. Saat sudah sepi yang lain sudah pada pulang, hanya aku berdua saja dengan Meli di kelas itu, ketika Meli tengah membereskan sapu dan lain2 karena kami sudah selesai, aku menghampirinya.

“Eh mel”,
“Ada apa fadli?”
“Udah beres kan, pulang yu?”
“Iya udah yuk”
(Kami berjalan menuju keluar kelas, dan saat akan menghampiri pintu)
“Eh mel aku mau bicara”
“bicara apa?”

(dengan sangat grogi jantung berdetak kencang aku memaksakan untuk bicara)

“hmmm.. kamu tahu kan kita udah kenal selama dua tahun ini dan mmm lumayan deket juga, terus aneh gak sih klo nantinya ada timbul perasaan yang muncul gitu atau apalah hehe”..
“mmm hah? Eh maksudnya? Ku gak ngerti”
“Ya maksudnya kita tuh udah deket selama dua tahun ini dan aku sayang sama kamu gitu”
“Ohh gitu”

(Meli hanya tersenyum dan ia mulai beranjak pergi)

“Eh mel tunggu dulu”
“apalagi sih? Udah kan?”
“kamu mau langsung pergi aja? Yaa ngomong dikit kek komentar”
“yaelah komentar emang facebook haha, harus komentar apa?”
“yaa apa kek sekiranya”
“hmmm.. kamu kenapa bisa sayang sama aku?”
“yaa hmm gimana ya itu muncul sendiri mngkin yah aku juga gatau sih, tapi emang sayang butuh alasan ya?, dan kamu sebenernya punya perasaan gak sih sama aku?”
“ohh gituu, mmm gimana yaa, hmmm yaa suka suka aja sih aku mah”
“kok suka aja sih?”
“yaa terus aku harus gimana? Itu aku udah bilang loh, terus klo kamu udah bilang gitu kamu mau ngapain?”
“jadian yuk?”
“duhh fadli kita tuh dua minggu lagi mau UN, kamu jangan nambah pikiran coba, kamu fokus aja dulu kelulusan, nanti malah ngerusak konsentrasi”
“yaa aku gak fokus klo aku gak bilang, kenapa gak langsung jawab aja gitu”
“yaudah tapi maaf banget yaa kita temenan aja, soalnya aku gamau pacaran, lagian enakan temenan kan hehehe, klo emang kamu sayang sama aku kamu bilangnya ke ayah aku yaa”
“yaudah deh..”

Aku tak bisa berkata apa2 lagi, aku sudah mentok dalam perkataannya. Aku pun pulang dengan perasaan yang semakin campur aduk, aku berharap saat aku menyatakan perasaan, hatiku bisa plong dan aku bisa konsentrasi buat UN, tapi yang terjadi malah semakin menjadi beban pikiran, ku malu akan hal itu, dan nanti ketika aku bertemu dengannya mungkin aku akan sedikit canggung, tetapi di depan orang aku harus seperti biasa2 saja, seakan tak pernah terjadi apa2 agar orang tak curiga denganku dan meli.

Satu Bulan berlalu, aku sudah melaksanakan UN dan lumayan lancar. Dan hari ini adalah pengumuman hasil seleksi undangan perguruan tinggi. Meli lolos seleksi undangan dan masuk perguruan tinggi pilihannya, sedangkan aku harus menambah beban pikiran dan masih harus berjuang karena aku tidak lolos seleksi undangan. Aku pun memberi selamat kepada Meli dan orang lain yang lolos seleksi. Tidak lolos seleksi sempat membuatku menangis karena aku sangat optimis dapat lolos, tapi mungkin takdir berkata lain, dan aku masih harus berjuang satu bulan ini untuk tes tulis.
Selama satu bulan berlalu, aku sama sekali tidak berkomunikasi dengan Meli, karena ya aku juga fokus untuk tes tulis. Hari ini adalah hari aku akan mengikuti tes tulis, pilihan universitasku adalah universitas yang sama dengan Meli, bukan aku ingin mengikuti Meli tetapi disana memang pilihan terbaikku. Dan menjelang tes aku mendapatkan sms, aku kira itu sms dari operator, tetapi ternyata itu sms dari Meli.

“Fadli, apa kabar? Udah siap gak tesnya? Hehe J semangat yaa semoga kali ini kamu bisa lolos dan masuk universitas pilihan kamu ;)”.
Entah mengapa sms itu membuatku senang dan semangat mengikuti tes ini, karena sebulan ini aku tak memikirkannya sama sekali.

“Ohh iya mel ini bentar lagi masuk hehe siappp,, makasih mel :DJ”.

Lalu aku mulai tes dan setelah selesai aku harus menunggu satu bulan untuk pengumumannya. Dan selama satu bulan ku menunggu akhirnya, dengan sangat bangga aku lolos tes dan diterima di universitas yang sama dengan Meli huhuyy :DD.
....
....
....
....
(Dua bulan kemudian, awal pertama kuliah)

Hari ini awal pertama kuliahku, dan jadwalnya adalah jam 9.30. aku berangkat ke kampus dengan semangat dan percaya diri. Sebelum ke kampus aku ke sebuah kostan terlebih dahulu, dan beberapa menit menunggu akhirnya keluar juga, si cantik Meli hehe :D. Ya kostan kamu tidak begitu jauh sih dan kami rencananya mau berangkat bareng.

“Eh fadliii udah lama nunggu ya?”
“engga juga kok baru dateng”
“ohh yaudah yuk berangkat”

Kebetulan kita juga di fakultas yang sama, yaa karena di sma kan kita jurusan yang sama hehehe J

“Oya mel kamu kelas jam berapa?”
“aku kelas jam 1, kenapa?”
“Jam 1? Lah kan ini baru jam 9”
“Yaa aku mau maen2 dulu sama temen smp aku hehehe”
“ohh gitu,, kirain apaan rajin amat soalnya haha”
“Eh fadli aku ke temen aku yaa, kamu semangat kuliahnya oke? ;)?
“iyaa siapp nyonya”

Aku mengawali kuliah dengan sangat lancar, aku menjadi banyak kenalan, teman2 baru, dan tantangan baru, eh juga godaan baru, ini cewe di kelasku pada cantik duhh sampe klepek2... tapi tenang saja, hatiku masih untuk Meli seorang.
Saat malam tiba aku iseng telfon Meli.

“Halo”
“Halo mel”
“halo fadli kenapa tumben2an nelpon aku hehe”
“gapapa sih iseng aja, gimana kuliahnya lancar?”
“yaa lumayan lancar sih hehehe, kamu sih gimana?”
“sama lancar juga Cuma yaa baru juga hari pertama udah di kasih tugas coba duhh –“
“oh iya? Wahaa itu dosennya dah gak nahan yaa wkwkwk”
“iyaa kayanya udah gatel tuh dosen hahaha, oh iya? Besok kamu jadwal jam berapa aja?”
“aku ada jadwal satu matkul doang sih jam 8.40, kenapa?”
“ohh, yaudah klo gitu nanti siang kita jalan yuk, aku punya tempat bagus nih hehe”
“hmm boleh boleh aja sih, kamu emang gaada jadwal?”
“ada sih jam 7 doang hehe”
“Ohh yaudah atuh hayu”
“okeee nanti jam 10 aku tunggu di gerbang utama yaa okee?”
“iyaaa siapp hehe”
“sip, yaudah gitu aja mungkin yaa aku mau keluar soalnya wkwk”
“yaelah malem2 gini keluar coba mentang gak ada orang tua”
“yaa bisajadi hehe, jangan lupa yaa besok”
“iyaaa..”

Esoknya pun aku menunggu Meli di gerbang utama, dan kami pun berangkat menggunakan sepeda motor. Aku membawa Meli ke tempat2 yang bagus, seperti wisata alam, taman2, tempat rekreasi, dll. Saat aku dan meli berada di sebuah bukit dengan pemandangan yang indah aku berkata kepada Meli.

“Mel, sekarang udah aku putuskan”
“hmm putuskan apaan fad?”
“aku putuskan bahwa hati aku ini Cuma buat kamu, dan gak akan pindah selain ke kamu J, karena aku sayang banget sama kamu”
“hmm makasih ya kamu dah mau sayang sama aku, tapi kamu butuh jawaban dari aku kan? Klo butuh aku akan jawab sekarang juga”
“yaa gapapa lagian aku kan gak nanya, jadi kamu harus nerima itu hehe :D”
“yaudah deh klo menurut kamu gitu”
“iyaa dengan aku tidak tahu perasaanmu ke aku gimana, maka aku yang harus mencari tahu jawabannya, itu akan membuatku terus untuk berlari ngejar kamu, sampai saatnya tiba”
“hmm kamu gak berubah ya masih aja jadi orang puitis, jadi penyair aja kamu tuh hahaha”
“mmm yaa bisa kali ya jadi penyair wkwkwk”
“dan aku udah memikirkan juga kita kedepannya gimana”
“ohh gitu, misalnya?”
“yaa aku sekarang lagi mencoba buat bikin usaha2 yaa kecil2an lah, ku di rumah punya beberapa ayam dan pengen aku kembangin tuh jadi usaha yang gede”
“ohh bagus tuh, kamu udah memikirkan masa depan yah
“iyaa terus nanti selama 4 tahun kan kita lulus tuh amiin, aku pengen banget ngelamar kamu, dan tahun depannya aku pengen nikahin kamu hehe J
Meli hanya tersenyum tidak berkata apa2 dan melihatku.
“gimana mel? Kamu bersedia gak? Emang sih ini masih jauh, dan pendapatan juga masih dikit, tapi aku kan berusaha seiring berjalannya waktu sampai kita lulus, dan klo itu belum cukup kamu mau gak nunggu aku?
“yaaa gimana yaa, hmmm klo emang kita ditakdirkan jodoh dan Tuhan juga mengizinkan yaa mungkin rencana kamu bakal jadi kenyataan”
“amiin amiin, semoga saja”..
.
.
.
Mulai dari situlah aku memulai semua usahaku, aku memikirkan tentang bagaimana cara untuk mengembangkan usaha, dan mendapatkan keuntungan yang besar dengan modal yang seminimal mungkin, maklum aku anak ips jadi sudah sedikit paham soal ekonomi hehe.
.
.
(3 tahun kemudian)
Sudah tiga tahun berlalu, usahaku juga lumayan lancar, awalnya aku menjadi reseller perangkat komputer dan kamera, tapi sekarang aku sudah punya usaha sendiri, dan aku sudah diterima kerja di salah satu studio foto tetapi hanya di hari libur saja karena hari2 biasa aku kuliah.
Aku harap dengan aku seperti ini aku bisa melamar Meli secepatnya setelah lulus nanti. Hubunganku dengan Meli juga lancar meskipun akhir2 ini kami jarang lagi berkomunikasi dan jalan bareng, mungkin karena kita juga punya kesibukan masing2 kali ya, Meli yang sangat fokus terhadap kuliahnya sehingga ia selalu dapat IP/IPK cum laude, dan aku yang fokus terhadap usahaku. Tapi itu semua tidak mengendurkan keyakinanku terhapat Meli. Dan rencananya juga hari ini aku mau ketemuan sama Meli.
(telpon)
“Haloo, mel hari ini jadi kan?”
“iyaa jadi kok, tempat biasa kan?”
“iyaa tempat biasa hhe, yaudah sipdeh klo gitu”
“okee”
“sampai ketemu yaa bye bye”
.
(Saat tiba disana, tempat favorit Meli, bukit dimana dulu aku menyatakan harapanku kepada Meli)
“udah lama banget kita gak maen2 lagi ya mel hehe”
“iya udah lama ya, gak kerasa waktu cepat berlalu, usaha kamu juga udah mulai berkembang kan?”
“iyaa lumayan, tapi masih belum cukup, aku harus mengembangkannya lagi, biar nanti kamu juga dapat kehidupan yang layak dari aku”
“hmmm gombal wkwk, oya masalah ituu, kamu bener2 yakin sama aku?”
“yakin apanya?”
“ya yakin klo kamu emang bener2 mau hidup sama aku”
“sudah jelas yakin lah, kan aku usaha kayak gini juga buat masa depan kita”
“masa depan kita, klo emang kita jodoh yah fadli”
“kenapa sih? Kamu kayak gak yakin gitu sama aku? Aku serius loh”
“bukannya aku gak yakin fad, tapii..”
“tapi apa?”
“Sekarang, aku udah tunangan fad maaf yaa”
“apa? Kamu udah tunangan? Sama siapa? Kapan? Kok kamu gak pernah bilang sih?”
“iyaaa fadli maaf banget aku bukan bermaksud buat nyakitin perasaan kamu, maaf banget fad”

Mendengar kata2 itu aku hanya terdiam saja, karena aku tidak tahu harus berkata apa lagi, dan harus bagaimana lagi.

“pas lulus SMA juga aku sudah dilamar, oleh orang yang dulu pernah aku suka, dan aku nerima itu karena ini bukan masalah cinta atau sayang, ini tuh masalah masa depan dan tanggung jawab”
“kenapa kamu gak pernah bilang coba?”
“tiga tahun lalu ketika kita pertama kesini aku udah mau bilang, tapi kamu bilang bahwa kamu akan mencari jawabannya sendiri, yasudah klo memang kamu seperti itu, jika aku paksakan untuk bilang, aku takut nanti kamu malah berhenti untuk usaha, tetapi entah kenapa kamu tidak pernah mencari2 jawaban itu, kamu hanya fokus terhadap tujuan usahamu saja, dan...”
“udah deh mel udah udah.. aku udah gabisa ngomong apa2 lagi nih, kita pulang aja yuk.”
“Fadli maaf banget fadli..”
“iya iyaa..”

Aku benar2 udah dibuat skak mat oleh meli, aku gabisa ngapa2in lagi disana, ngomongpun susah dan bingung mau ngomong apa. Aku dan meli pun langsung pulang ke kostan masing2. Sampai di kostan pun aku masih terdiam, entah aku tengah memikirkan apa, pikiranku seakan kosong, mataku terasa berat, seakan aku ingin mengeluarkan air mata namun tidak kunjung keluar.

Dan saat aku melihat foto2 ku bersama meli di handphone ku, air mataku mulai turun, semakin lama semakin deras, aku tak bisa menahan air mataku, sampai akhirnya aku menangis dibuatnya, menahan harapan yang tak tercapai memang terasa sangat berat.

Meli berusaha menghubungiku tetapi aku tidak meresponnya, karena aku masih belum sanggup untuk dapat bertahan dari rasa sakit yang teramat sangat ini. Meli beberapa kali sms chat yang berisi permintaan maaf. Aku sempet balas dan aku bilang ke meli untuk lupakan saja semua perkataanku, atau lupakan saja keberadaanku, anggap aku bukan siapa2 dan tidak pernah kenal kamu.
Dari sana tujuanku berubah, karena mendapatkan Meli sudah sangat jauh dari harapan. Aku berusaha untuk menahan rasa sakit itu, dan jika bertemu dengan Meli aku berakting seperti biasa, seakan tak pernah terjadi apa2.
.
.
.
Kelulusan telah tiba, kemarin juga aku telah melaksanakan wisuda di kampusku, aku lulus dengan IPK akhir yang cukup lumayan yaitu 3.83, tidak buruk juga untuk orang2 sepertiku. Dan meli juga lulus dengan sempurna 3.97 wajar lah dia kan orangnya rajin.
Saat ku tiba kostan, ada sebuah amplot tergeletak di bawah, mungkin ada seseorang yang kesini tapi aku tidak ada disini jadi diselipkan dibawah pintu. Aku buka amplop itu dan ternyata isinya undangan.

Ya, undangan pernikahan antara Meli dengan calon suaminya, disitu ditulis akan diselenggarakan tanggal 1 Desember 2019.

Tetapi mungkin aku tidak akan bisa datang ke pernikahannya Meli, kenapa? alasannya adalah, pertama rasa sakit ini masih terasa sangat membekas, kedua aku tak tahu harus seperti apa ketika melihatnya menggandeng tangan laki2 lain, ketiga aku tidak ingin mengganggu hari bahagianya, dan keempat adalah untuk mencapai tujuanku yang baru yaitu melanjutkan kuliahku di luar negeri. Kenapa harus di luar negeri, untuk menghindari rasa sakitku di luar negeri. Mulai minggu depan aku akan berangkat ke Australia.
.
.
‘Mungkin itu salahku yang terlalu memikirkan diriku sendiri, sehingga aku tak dapat memahami perasaan orang lain, masa lalu biarkan itu berlalu, bekas luka ini akan menjadi bukti, kenangan yang pernah kita lewati’
.
.
End

0 komentar:

Poskan Komentar

Tolong berikan komentar atau kritik dan sarannya...

 
Powered by Blogger